JIKA TIDAK ASLI, UANG ANDA KAMI KEMBALIKAN 100% | 0857-4310-5339 | Pin BB: 523C110F

Kayu Akway

Satu lagi herbal asli dari Tanah Papua yang terbukti ampuh mengatasi berbagai macam penyakit. Herbal tersebut dikenal oleh orang Papua sebagai Kayu Akway, yang dalam bahasa latin disebut Drymis sp. Herbal ini telah digunakan oleh masyarakat di pergunungan Arfak sejak lama sebagai herbal peningkat stamina

kayu akway


Apa itu Kayu Akway?
Kayu akway (Drymis sp.) merupakan tumbuhan endemik Papua digunakan oleh penduduk setempat (Pegunungan Arfak) secara tradisional sebagai afrodisiak dan dapat digunakan sebagai substitusi impor afrodisiak. 

Tanaman Kayu Akway tumbuh secara alami di Papua dan tidak cocok untuk diperbanyak dengan stek. Terdapat kandungan bahan aktif yang bersifat afrodisiak dan berdasarkan uji efektifitasnya pada hewan, telah menunjukkan pengaruh yang positif. 

Jenis Kayu Akway 
Ada tiga jenis Kayu Akway yang telah teruji dan yang biasa digunakan masyarakat Pegunungan Arfak. Pada ketinggian 1200m, 1600m, 2000m dan 2400m dpl (dari permukaan laut), telah berhasil diidentifikasi dan dideskripsikan tiga jenis tersebut, yakni D. Winterii Wine, D. Beccariana Gibbs dan D. Piperita HOOK

Manfaat Kayu Akway 
Pemanfaatan Kayu Akway oleh masyarakat Moile di kampung Anggra dan Smerbei di pedalaman distrik Miyambouw sebelah Selatan Manokwari (Papua Barat) adalah sebagai obat kuat untuk kaum lelaki (dapat mengatasi mani encer dan lemah syahwat) maupun obat KB tetap untuk wanita (juga dapat mengurangi rasa sakit pada saat haid)

Penggunaan lain dari Kayu Akway adalah untuk mengatasi TBC, pnuemonia, bronchitis. Disamping itu, baik kulit, akar maupun daun dari tanaman Akway Mambri maupun Akway Athon juga digunakan untuk mengobati demam malaria dan asma

Kandungan Kayu Akway 
Berdasarkan hasil analisis kimia menggunakan GC-MS pada ekstrak etanol kulit batang Kayu Akway ditemukan 12 senyawa dengan persentase limpahan 0,57-16,72 %. Senyawa dengan persentase limpahan tertinggi yang ditemukan adalah 7,11- Epoksi isogomakron 16,72%; ,10-Dimetil fenantren (polygodial) 8,12% dan 2,5-Dimetil-3-etilfuran 7,36% (Bermawie etal., 2006). 

Menurut Harbone (1987), senyawa dari golongan fenantren diketahui mampu meningkatkan produksi hormon pria dan bersifat afrodisiak. Hasil analisis ini mendukung klaim masyarakat mengenai kayu akway sebagai afrodisiak. Penemuan ini baru dan berbeda dengan klaim mengenai efek farmakologis dari polygodial yang diekstrak dari tanaman akway D. winteri

Apa itu Afrodisiak? 
Secara umum, Afrodisiak merupakan zat yang dapat digunakan untuk merangsang daya seksual. Berasal dari bahasa Yunani Aphrodite yang berarti dewi cinta Yunani kuno. 

Bagaimana Cara Mengkonsumsi Kayu Akway? 
Kayu Akway yang biasa dijual (termasuk yang kami jual) di pasaran (di Papua Barat) berbentuk keratan kulit batang kayu kering dengan panjang sekitar 15-30cm. 

Cara penggunaan yaitu dengan mengiris halus kulit kayu tersebut (tidak perlu banyak, sedikit saja) lalu direbus dengan satu gelas air lalu diminum, dengan dosis 2 sendok makan diminum dua kali seminggu. Bisa juga diseduh bersama teh hangat tanpa direbus, hanya dicampurkan ke dalam gelas dengan air teh yang hangat (akan lebih nikmat pastinya). Cukup mudah bukan?? 

Apakah ada Efek Samping? 
Saya juga menggunakan Kayu Akway. Dan sepanjang penggunaan saya tidak ada sama sekali efek samping. Ini benar-benar herbal alami. 

Bagaimana Mendapatkan Kayu Akway? 
Kami menjual Kayu Akway asli dari Pegunungan Arfak, Papua Barat. Kami melayani pembelian dari seluruh Indonesia (dengan ongkos kirim tentunya). Harga Kayu Akway bisa dilihat disini. Untuk pemesanan dapat menghubungi Sandhy 085 244 888 422



@



0 komentar:

Posting Komentar - Kembali ke Konten

Previous Posting Lebih Baru
Kayu Akway | Kayu Akway | Tahan Lama Puaskan Isteri